Saturday, December 17, 2011

He's From Jannah

Rasulullah S.A.W. saw a man coming in, he told the sahabah: "The man who's gonna come in now; he's from Jannah".

— So this obscure individual came in. He wasn't famous. Even in the Hadith, his name wasn't mentioned.

— And then the next day, the same thing happened: Rasulullah S.A.W said, "The man will come in, and he's from Jannah."

Third day, it happened.

— And then Abdullah ibn 'Umar; he went to the man and said, "I had a fight with my father ('Umar Al-Khattab). Can you please allow me to stay at your house for three days?".

The man said, "Sure, you're welcomed".

— Abdullah; he went there not because there was any fight. He wanted to see what this man is doing in privacy. Because the sahabah believed that what you'd do in privacy is what is really special; That is the sign of ikhlas.

— He (Abdullah) said, "The man went to sleep."

Subhaanallah, the man is not praying (qiamullail). He went to sleep.

"What's so special about him?"

And then before fajr he (Abdullah) woke up and prayed, made witr.

"I thought that he's gonna have sahur and fast. (But) He had breakfast. — What's going on? He's not fasting? What's so special about him? — But maybe he's gonna do it tomorrow. Maybe I came in the wrong day."

The next day he did the same thing: Went to bed. Didn't fast.

The third day the same thing.

— Abdullah ibn 'Umar went to him and said, "Listen. I didn't have any problem with my father. The reason why I came here is because Rasulullah S.A.W. said that you're from Ahlil Jannah, and I want to know what's special about and unique about your 'ibadah. And to be honest with you, I didn't find anything that is special. What makes you qualified to this position?"

He said, "Before I go to bed, I cleanse my heart from any hatred. And I fill it with love for every Muslim. I love every Muslim. Before I go to bed, I do that every night."

Extracted from Imam Anwar Al-Awlaki's lecture: "Giving and Investing in the Hereafter". 【MP3

Friday, December 9, 2011

Berdakwah Sambil Menagih Dadah

I heard this story from Imam Anwar Al-Awlaki; And Imam Anwar Al-Awlaki heard this story from the guy in this story himself. So yeah, it's an authentic, true story alhamdulillah.

There's a brother from Canada (at the time, was a non-Muslim); He said that he started having interest in learning religion at a very early age; Around the age of 9. He started studying religion. That's quite early.

He said, but he was turned away from Islam because of a lesson that he was taught in school about Islam. He was shown some images that turned him away from Islam.

And then he said, he was going through some problems in his family. His father left; And his mother was on drugs. So he said he completely forgot about this issue of religion. Even though he had some early interest in it.

He said, and then he became a drug user; And then he was promoted to be a drug dealer, and he went to jail at the age of 14. So he had a miserable life.
He said, "later on, towards my later teenage years, after I came out of jail, I used to go to this park in Canada. It's in the center of the city. And that's where the drug addicts would usually congregate. And we would all smoke and use our drugs and you'd find needles all over and.... that's where we would all come together and get high."
He said, "So I went there, and I was sitting next to this guy who looked foreign, and I was smoking my dope and I saw something interesting."

He said, "The way that this guy next to me used to wrap his marijuana..." or...hasheesh or.. *whatever it was... I'm not very familiar with their specific terms*. He said "The way he used to wrap it was different. So that caught my eye. I asked him, [I see that the way you wrap your hasheesh (or hash) is different? Where are you from?]"

He (that guy) said, "I'm from Morocco".

He (Canadian guy) said, "So you must be a Muslim?"

He (Moroccan guy) said, "Yes. I am a Muslim".

He (Canadian guy) said, "Can you tell me something about Islam?"

Now he's remembering his early years of studying about religion.

He said, "so this Moroccan guy was going through the tenants of Islam and we were all smoking and we were very high and.... I mean... he's speaking and I'm just receiving all of that information and absorbing it, and we were both high."

"He's speaking very well and I'm understanding very well."

He said, "For 2 hours continuously, we were talking about Islam. Until we ran out of drugs. We had nothing left. And then we continued the conversation for another 2 hours. 4 hours in total."

And then he said, "Allah s.w.t. sent another person to sit next to us."

Subhaanallah, it was qadr of Allah.

: An Algerian person.

Who wasn't on drugs or anything. He was just there. He happened to be there.

He said, "Allah s.w.t. sent him (Algerian guy) to us to correct whatever mistakes that that person (Moroccan guy) would make."

You know, people have different understanding of Islam. So they will correct each other. And whenever one of them would mention something wrong, the other person would correct the false information.

He said, "We continued the conversation for 4 hours. After then I became Muslim."

He said, "Now, neither the Algerian or Moroccan person know that I became Muslim. Coz I left and then became Muslim on my own. And I stopped using drugs."

And Imam Awlaqi actually met him (that Canadian guy) and he (that Canadian guy) was doing da'wah at the time.

When he was telling us his story (there was a group of us), one of the brothers who were sitting and hearing the story, said a bad word about that Moroccan person, because of using drugs.

This Canadian Muslim brother; His face turned red, and he became very upset and angry. And he said, "Don't speak about him! Because I became Muslim through him! And every single thing that I do; My solah; My siam (fasting); My zakah; My zikr; Every single thing that I do, a copy of it will be deposited in his account."

Now, only Allah knows where that person is. He might still be in the park using drugs. He might be lost. And he never knows that in his account is solah, and siam, and zakah, they're all deposited and he knows no idea about it. He'll come on the Day of Judgement and see all of these and not know where it came from. "I was in those park using drugs. Where did all these good deeds come from?".

It all happened because of a few words that he said to a drug addict like himself. Now maybe he never knew that this person will become Muslim. Maybe he never intended it, he just, was conversing. Talking.

But he threw something good out there, and these are the fruits of it. So never belittle anything. Maybe there's a small thing that you would do here and there, and these would be the cause of your salvation on the Day of Judgement. While the big thing that you do; And the big projects; The things that you spend a lot of time on, wouldn't bear such a harvest.

And this is something that is in the hand of Allah, so you'll never know, therefore you should do whatever good you can. And leave it out there, just throw the seed and Allah s.w.t. will make them grow. But do not belittle anything.

ولو أن تلقى أخاك بوجهٍ حسن

"Even if it is as much as smiling in the face of your brother" - Al-Hadith.

Source: Imam Anwar Al-Awlaki's lecture: [The Life of Prophet Muhammad (s.a.w.), Makkan Period: Part 11: The Early Immigrants Part 1]. 【MP3

Tuesday, October 11, 2011

The Mahdi ~Between Fact And Fiction~


PART 1 [DOWNLOAD]
PART 2 [DOWNLOAD]
PART 3 [DOWNLOAD]

Lecture disampaikan oleh Sheikh Yasir Qadhi

Thursday, August 18, 2011

Saturday, July 23, 2011

Playlist for the Ramadhan!

Kesemuanya MP3 milik Kalamullah.com.

Lecture disampaikan oleh Imam Anwar al-Awlaki.

Cageprisoners presents an exclusive interview with Imam Anwar al-Awlaki. Anwar al-Awlaki is a Muslim scholar of Yemeni heritage born in New Mexico. He served as an Imam in California, and later in the Washington, D.C. area where he headed the Dar Al-Hijrah Islamic Center and was also the Muslim Chaplain at George Washington University. In 2004 he returned to his native Yemen where he taught at Eman university until his arrest in mid 2006. Imam Anwar was released from custody on the 12th of December 2007 having spent a year and a half behind bars. In his first interview since his release, conducted by former Guantanamo Detainee and cageprisoners spokesman Moazzam Begg, he spoke about the conditions of his detention and shared his reflections on his time in prison.



The Life of the Prophet Muhammad (Makkan Period)


This 16 CD set is an outstanding collection of inspirational talks that introduces the life of Prophet Muhammad, the greatest human being to walk the face of the earth. In these talks, Imam Anwar al-Awlaki, author of the best selling series, The Lives of the Prophets, eloquently presents the Makkan period of the Prophet's life in a detailed manner, deriving valuable lessons from it and thus making it relevant to our modern times. The series is primarily based on Ibn Kathir's book on the Sirah. Some of the topics discussed include: The History of the Kabah, Muhammad in the Bible, The Call to Near Kin, The Islam of Hamzah, The Year of Grief, Lessons from the Trip to al-Taif and much more.


The Life of the Prophet Muhammad (Medina Period)


The Life of Muhammad (S): Medina Period 1 of 2 is the second part of a three part series on the Sirah of our beloved Prophet Muhammad (S). The first part covered the Makkan era. This part focuses on the Medina era starting from the Hijrah up until the battle of the Trench. Here, Imam Anwar Al-Awlaki covers the first five years of the Medina era which include the all important events of the Hijrah, the establishment of the first Islamic State, the battle of Badr, the Battle of Uhud, and finally the battle of the Trench.


The Life of the Prophet Muhammad (Medina Period Part II)


This set of lectures is the third and last part of “The Life of Muhammad (saaws)”. This set covers the last five years of the life of the Messenger of Allah, Muhammad (saaws) from the fifth year of Hijra to the tenth. It includes the important events of the truce of Hudaybiyyah, the battle of Khaibar, the battle of Mu’tah, the conquest of Makkah, the battle of Hunain, the battle of Tabuk and finally the passing away of the seal of the Prophets.


The Hereafter


In this series, the Imam vividly portrays the different phases the human soul passes through during its lifetime up to its death as well as the process of judgment of souls and the resulting eternal life in Heaven or Hell in the Hereafter. In breathtaking style the listener hears of the events that occur just before death and the events that come after it. The Imam gives a clear description about life in the grave, the horrors of the last day, the major and minor signs leading to the last hour and the day of resurrection. The Imam crowns this eloquently narrated lecture with the process of accountability and recompense. On the Day of Judgment those who pass the test will be rewarded with Paradise and those who fail will be rewarded with Hellfire.


The Lives of the Prophets


The Lives of the Prophets" is a series of lectures delivered by Anwar Al-Awlaki. It is the first such series produced in the English language. The author has done extensive research in the original Arabic resources. The series is based primarily on Ibn Kathir¦s " Al-Bidayah wa-nihayah (The Beginning and the End)". Br. Al-Awlaki has done an excellent job of relying almost completely on the Quran, Hadith and statements of the Noble Companions.




Dreams and Dream Interpretations


Allah Almighty says: “Behold! Verily on the friends of Allah there is no fear, nor shall they grieve; those who believe and guard against evil. For them are glad tidings, in the life of this world and in the Hereafter.” The Messenger of Allah (pbuh) explained the glad tidings of the life of this world to be dreams. He said it is: “the good dream that a Muslim sees or is seen for him” The world of dreams is an amazing and intriguing one. The early scholar of Islam Ibn Qutaybah says: “There is nothing that people deal with from the different sciences that is more obscure, delicate, exalted, noble, difficult, and problematic than dreams, because they are a type of revelation and a kind of prophethood”. CD1: seventeen Rules of Dream Interpretations CD2: Dreams in the Quran and Hadith CD3: Dreams of the Companions and examples of interpretation from the book of Ibn Qutayba.


Battle of The Hearts and Minds


This lecture was delivered to a South African audience via live phone link on Sunday 11 May 2008. It was part of a Conference held by PureIslam Da'wah and Publications themed: Holding on to Hot Coals - Surviving as a Muslim in the West. An important topic that is going unnoticed by the majority of people around the world. With the advancement of communications in the world, the enemies are not only plotting away with their weapons but also with their lies portrayed in the media spreading all sorts of lies to justify the slaughter of innocent human beings.


Understanding the Qur’an


Mere decorations and occasional recitation upon the death of a family member are just some of the ways that the use and purpose of the Qur’an has been misconstrued. Sheikh Anwar Al-Awlaki explains and reminds the listener of the true purpose for the Quran’s revelation. The Sheikh looks at examples such as Ibn ‘Umar taking 14 years to memorize Surah Baqarah, whereas nowadays it could take as little as a few months. Why the discrepancy? It was due to their application of each ayat before moving on to another. One must remember to ponder, reflect and understand the Quran properly, thereby actualizing the true reason for its revelation.


Companions Of The Ditch And Lessons From The Life Of Musa


Companions Of The Ditch - In the first of these two lectures Imam Anwar extracts benefits from the famous story in the Qur'an about the struggle between a boy of faith and a disbelieving king. Imam Anwar explains the significance of the story in the constant conflict between truth and falsehood and the sacrifices required to stand firm upon Iman (faith)

Lessons from the life of Prophet Musa (alayhis-salam) - The life of Musa (alayhis-salam) is truly a treasure chest for the Muslim Ummah. In this sermon (Khutbah) Imam Anwar has taken selected events from the life of Musa to exemplify how Allah strenghtens and aids those who believe in times of need.


25 Promises from Allah to the Believers


This lively two CD Lecture presents many lessons and benefits for the Muslim Ummah in their time of need. This lecture will instill trust, reliance and hope in Allah, whilst strengthening a Muslim's conviction knowing that Allah never fails in His promises.


Stories from Hadith


Compelling tales of past nations relived in the words of a superb narrator renowned for his story telling skills. Listen to this audio chronicle of legends from past nations and the lessons held within them. These stories were narrated by the Prophet (pbuh) to his Companions and have since found their way into the books of Sahih Hadith.


Quest For Truth - Salman al-Farisi


This is the story of the famed companion of the Prophet (pbuh), Salman the Persian and his incredible journey to Islam. Having begun life as the boy of a Zoroastrian priest, Salman soon found a simple errand for his father had become the beginning of an epic struggle to discover the truth about life and purpose. Salman was a pagan fire worshiper, who became the apprentice of two Christian priests, one after the other, who then became the slave of a Jew, finally finding liberation in the light of Islam. All of which happened in the span of many years. His story is a tale of patience, persistence and forbearance for the truth.



Moga bermanfaat.

Wednesday, April 13, 2011

Nouman Ali Khan - Time is Runnin Out

Demi Masa
No Doubt. Human beings are drowned in lost. Kecuali orang-orang yang memenuhi 4 syarat.

Kandungan Suratul 'Asr merupakan Summary kepada kandungan Al-Qur'an.

Demi kebaikan bersama.

Saya kongsikan link mp3 penerangan Surah Al-'Asr (by Brother Nouman Ali Khan) di sini:


Moga bermanfaat.

Seperti biasa, kuliah Brother Nouman sangat menarik. Insya-Allah.

Thursday, March 10, 2011

Orang Yang Tidak Dipedulikan Allah

[Hadith Sahih Muslim Jilid 1, No.83]
Dari Abu Dzar r.a., dari Nabi s.a.w., sabdanya: "Ada tiga golongan, di mana Allah tidak akan bercakap dengan mereka pada hari kiamat. Mereka itu ialah: (1) Orang yang suka memberi, tetapi suka menyebut-nyebut pemberiannya itu. (2) Orang yang menawar-nawarkan dengannya dengan sumpah palsu. (3) Orang yang suka berpakaian berjela-jela kerana sangat luasnya.24)
24) Pakaian bangsa Arab ialah semacam jubah. Ada orang yang suka berpakaian dalam sampai menyapu tanah, untuk menunjukkan dirinya orang kaya atau bangsawan tinggi. Kerana itu mereka bangga dengan pakaiannya yang dalam. Rasulullah melarang berpakaian demikian kerana yang seperti itu adalah salah satu bentuk kesombongan.



[Hadith Sahih Muslim Jilid 1, No.84]
Dari Abu Hurairah r.a., katanya Rasulullah s.a.w. bersabda: "Ada tiga golongan, di mana Allah tidak akan bercakap kepada mereka, tidak membersihkan mereka daripada dosa, — Kata Mu'awiyah, juga tidak akan menengok kepada mereka,25) bahkan mereka mendapat siksa yang pedih: (1) Orang tua pezina; (2) Raja (penguasa) pembohong; (3) Si miskin yang sombong."
25) Allah tidak akan mengendahkan mereka.



[Hadith Sahih Muslim Jilid 1, No.85]
Dari Abu Hurairah r.a., katanya Rasulullah s.a.w. bersabda: "Ada tiga golongan, di mana Allah tidak akan bercakap dengan mereka di hari kiamat, tidak menengok kepada mereka dan tidak membersihkan mereka daripada dosa, bahkan mereka mendapat siksa yang pedih: (1) Orang yang mempunyai kelebihan air di tengah padang pasir, tetapi dia tidak mahu memberi orang yang kehausan dalam perjalanan; (2) Orang yang menawarkan barang dagangannya dengan sumpah palsu sesudah 'Ashar, dengan mengatakan modalnya sebegini atau sebegitu. Pembelinya percaya saja, padahal yang sebenarnya tidak begitu. (3) Orang yang bersumpah setia kepada pemimpin untuk mengharapkan keuntungan dunia. Apabila dia beroleh keuntungan dipenuhinya janjinya, tetapi apabila tidak, tidak dipenuhinya.

Thursday, January 13, 2011

PENGINGKARAN DAN SIFAT LUPA ADAM

PENGANTAR

Para ahli purbakala pada zaman ini menelusuri kota-kota yang lenyap dan sisa-sisa umat terdahulu agar mereka mengenal kehidupan nenek moyang, mengetahui keadaan dan kondisi mereka. Di samping minimnya informasi yang berhasil mereka gali, ia juga ilmu yang tidak murni sehingga tidak menampakkan hakikat dan tidak menyisir kabut kelam yang menyelimutinya. Ia tidak kuasa menyibak tabir masa lalu yang dalam dengan kepastian. Lain urusannya dengan kedatangan wahyu Allah untuk membawa berita orang-orang terdahulu. Hal itu merupakan kekayaan tak ternilai harganya, karena ia menyuguhkan sesuatu yang nyata dalam keadaan bersih dan murni. Ia adalah ilmu yang diturunkan dari Dzat Yang Maha Mengenal lagi Maha Mengetahui, di mana tidak sesuatu pun di langit dan di bumi yang samar dari- Nya.

Sebagian ilmu ini tidak mungkin ditembus dengan jalan selain wahyu. Di antaranya, sebagian berita tentang bapak kita, Adam ‘Alayhi Salam, tentang sebagian tabiat dan ciri-cirinya yang kita warisi darinya. Sebagaimana beliau menyampaikan kepada kita sebagian syariat untuknya dan untuk anak cucu sesudahnya.

KISAH KEMATIAN NABIYULLAH ADAM A.S

PENGANTAR

Kisah ini memberitakan kepada kita tentang saat-saat terakhir kehidupan bapak kita Adam dan keadaannya pada saat sakaratul maut. Para Malaikat memandikannya, memberinya wangi-wangian, mengkafaninya, menggali kuburnya, menshalatkannya, menguburkannya dan menimbunnya dengan tanah. Mereka melakukan itu untuk memberikan pengajaran kepada anak cucu sesudahnya, tentang bagaimana cara menangani orang mati.

NABIYULLAH SHALIH A.S.

PENGANTAR

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam melewati bekas kampung-kampung Tsamud yang dibinasakan oleh Allah ketika mereka menyembelih unta. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam dan para sahabat berdiri di sumur yang dahulu didatangi oleh unta tersebut. Dan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam menyampaikan kepada mereka berita tentang tempat itu. Beliau mengetahuinya dengan pasti. Dari sanalah unta itu datang dan ia pun kembali dari jalan itu. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam memperingatkan mereka agar tidak berlaku seperti perilaku kaum Nabi Shalih. Mereka meminta ayat (mukjizat), lalu Allah mengeluarkan kepada mereka mukjizat besar, yaitu unta. Mereka mendustakan dan menyembelihnya, maka Allah membinasakan mereka dan menurunkan adzab dan balasan-Nya.

KISAH HAJAR DAN ISMAIL

PENGANTAR

Ini adalah kisah yang panjang dan alurnya mengalir jelas. Peristiwanya gambling, yang menceritakan tentang bapak kita Ismail bin Khalilullah Ibrahim ‘Alayhi Salam dan tentang ibu kita Hajar Ummu Ismail. Semua orang Arab adalah keturunan Ismail. Ada yang menyatakan bahwa sebagian orang Arab berasal dari asal-usul Arab kuno yang bukan anak keturunan Ismail. Ibu kita Hajar adalah wanita Mesir yang dihadiahkan oleh penguasa dzalim Mesir kepada Sarah dalam sebuah kisah yang akan disebutkan selanjutnya.

Manakala Ibrahim belum kunjung dikaruniai anak dari istrinya, Sarah, maka Sarah memberikan hamba sahayanya kepada Ibrahim untuk dinikahi dengan harapan bahwa darinya Allah akan memberi anak. Hajar pun hamil dan melahirkan Ismail di bumi yang penuh berkah, Palestina.

KISAH IBRAHIM DAN SARAH DENGAN RAJA YANG ZALIM

PENGANTAR

Kisah ini menjelaskan bagaimana Allah menjaga Sarah, istri Ibrahim, ketika seorang thaghut (musuh Allah) hendak menodai kesuciannya dan merampas kehormatannya. Ibrahim berlindung kepada Allah, berdoa dan shalat kepada-Nya, dan Sarah berdoa memohon perlindungan Allah. Maka Allah menjadikan si fajir (pelaku maksiat) tidak berdaya dan menggagalkan makarnya (berupa siksaan) di lehernya. Allah menjaga Ibrahim dan istrinya, dan Allah mampu untuk menjaga wali-wali-Nya dan membelenggu musuh-musuh-Nya di setiap waktu dan generasi.

KISAH NABIYULLAH LUTH A.S.

PENGANTAR

Nabiyullah Luth adalah salah seorang Nabi dan Rasul Allah yang menghadapi suatu kaum yang berhati dan bertabiat keras. Mereka memiliki penyimpangan akidah sekaligus penyimpangan perilaku. Penyimpangan mereka termasuk suatu keanehan dalam sejarah manusia. Mereka adalah orang-orang yang menyukai sesama jenis. Mereka melakukan kemunkaran di dalam perkumpulan mereka. Maka Luth berjihad besar untuk melawan mereka sehingga Allah menurunkan adzab kepada mereka.

Hadis ini menyinggung sepenggal berita tentang Luth. Ia hadir untuk menjelaskan sebagian yang tertera di dalam Al-Qur'an dan menambah berita baru yang tidak terdapat di dalamnya. Ia membela Nabiyullah Luth dari klaim para pendusta yang menisbatkan sesuatu kepadanya di mana Luth sepanjang umurnya berjuang untuk memeranginya dan membongkarnya.

BANTAHAN ADAM KEPADA MUSA

PENGANTAR

Kisah ini hanya bisa diketahui melalui wahyu, karena ia berbicara tentang pertemuan yang tidak disaksikan oleh manusia. Pertemuan Adam dengan Musa. Pertemuan ini terwujud atas dasar permintaan dari Musa. Kita tidak tahu bagaimana hal ini terwujud, akan tetapi kita yakin bahwa ia terjadi karena berita Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam pastilah benar.

Pertemuan seperti ini terjadi pada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam manakala beliau bertemu dengan para Nabi dan Rasul di malam Isra' dan beliau shalat berjamaah dengan mereka sebagai imam di masjid Al-Aqsa. Pada saat Mi’raj ke langit beliau berbincang dengan sebagian dari mereka.

Tujuan Musa dengan pertemuan itu adalah untuk berbincang-bincang langsung dengan Adam dan menyalahkannya karena Adam telah mengeluarkan dirinya dan anak cucunya dari Surga lantaran dosa yang dilakukannya. Akan tetapi pada saat itu Adam mengemukakan alasan yang membuat Musa terdiam. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam mengakui bahwa Adam telah mengalahkan argumen Musa ‘Alayhi Salam.

KISAH MUSA DAN KHIDHIR

PENGANTAR

Kisah Musa dengan Khidhir yang disebutkan dalam surat Al-Kahfi termasuk kisah yang utama. Musa pergi dari kotanya untuk mencari ilmu ketika Tuhannya memberitahukan kepadanya bahwa di bumi ini terdapat seseorang yang lebih alim darinya. Dalam Sunnah Nabi terdapat tambahan keterangan dari apa yang disebutkan oleh Al-Qur'an. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam menyampaikan kepada kita sebab perginya Musa dari kotanya, sebagaimana beliau menyampaikan kepada kita tentang nama hamba shalih yang dicari-cari Musa, dan sebagian dari ucapannya dan keadaannya.

KISAH BATU YANG MEMBAWA LARI BAJU MUSA A.S.

PENGANTAR

Orang-orang bodoh dari Bani Israil menuduh Musa memiliki penyakit bawaan yang dia sembunyikan di tubuhnya. Penyebab tuduhan ini adalah bahwa Musa menyembunyikan auratnya dan tubuhnya yang lain dari orang lain karena besarnya rasa malu yang ada pada dirnya. Mereka telah berburuk sangka kepada Nabi mereka. Dan manakala Allah menginginkan para Nabi dan Rasul-Nya adalah orang-orang paling sempurna dan terbaik, serta Dia berkehendak membongkar setiap kebatilan yang dituduhkan kepada mereka sehingga bisa menghalangi orang-orang untuk mengikuti mereka, maka Allah menjadikan batu itu terbang membawa baju Musa yang diletakkan di atasnya ketika dia sedang mandi. Maka Bani Israil melihat Musa telanjang tanpa cacat, dan mereka mengetahui kedustaan para pendusta padanya.

MUSA DAN MALAIKAT MAUT

PENGANTAR

Musa adalah orang yang punya kedudukan (terkemuka) dan pemimpin yang mudah berinspirasi, sehingga mampu mengendalikan umat yang keras tabiatnya, serta banyak ragu-ragu dalam menghadapi berbagai perkara seperti kepemimpinan, kebijaksanaan dan penunjuk. Musa memiliki kekhususan tersendiri serta mampu kemampuan yang tinggi, sehingga barangsiapa yang memiliki sifat semisalnya, maka tingkah lakunya dimuliakan oleh yang lainnya, dikarenakan kepribadian sesuai dengan tingkah lakunya.

Oleh karerna itu, ketika Malaikat maut datang kepada Musa, kemudian meminta izin untuk mencabut nyawanya, maka Musa menampar Malaikat tersebut hingga rusak matanya (mata manusia). Malaikat maut mendatangi Musa dalam wujud seorang laki-laki, kemudian Musa diberi pilihan antara berpindah ke sisi Tuhannya atau tetap hidup di dunia dalam masa yang lama, sebelum datang kepadanya kematian. Akan tetapi Musa memilih berpindah ke sisi Tuhannya, atas sulitnya kehidupan dunia dan ujiannya. Maka Allah Subhanahu wa Ta’ala memenuhi permohonannya, kemudian mendekatkannya ke tanah suci sejauh lemparan baju. Sehingga kuburannya terletak di sebelah timur tanah suci.

KISAH WANITA TUA BANI ISRAIL

PENGANTAR

Inilah kisah seorang wanita tua dari Bani Israil yang mendapatkan peluang emas. Dia memanfaatkannya bukan untuk mendapatkan harta dan benda dunia., tetapi untuk meraih derajat tinggi di Surga yang penuh dengan kenikmatan. Musa meminta kepadanya supaya menunjukkan kubur Yusuf untuk membawa jasadnya pada waktu dia keluar dari Mesir bersama Bani Israil. Nenek ini menolak, kecuali dengan syarat bahwa dia harus menyertai Musa pada hari Kiamat di Surga. Maka Allah memberikan apa yang dimintanya. Seperti inilah ambisi-ambisi tinggi, jiwa yang berhasrat meraih derajat-derajat tinggi. Beberapa sahabat berambisi untuk meraih derajat tinggi seperti ini, dan di antara mereka adalah Ukasyah bin Mihshan. Dia memohon kepada Rasulullah agar termasuk dalam tujuh puluh ribu golongan manusia terpilih yang masuk Surga (tanpa hisab). Wajah mereka seperti wajah rembulan di malam purnama. Mereka tidak kencing, tidak buang air besar, tidak meludah. Lalu Rasulullah menyampaikan kepada Ukasyah bahwa dia adalah satu dari mereka. Termasuk juga Abu Bakar yang berambisi dipanggil dari segala pintu Surga. Termasuk pula sahabat yang memohon kepada Rasulullah agar bisa menemaninya di Surga, lalu beliau bersabda kepadanya, "Bantulah aku atas dirimu dengan memperbanyak sujud."

KISAH SAMIRI PEMBUAT ANAK SAPI

PENGANTAR

Hadis di bawah ini mengandung tambahan dan perincian terkait dengan penyembahan Bani Israil terhadap anak lembu yang terbuat dari emas ciptaan Samiri dan apa yang dilakukan oleh Musa terhadap anak sapi tersebut, bagaimana dia menenggelamkannya di air dan bagaimana Bani Israil saling membunuh.

TERTAHANNYA MATAHARI BAGI NABIYULLAH YUSYA'

PENGANTAR

Para panglima berusaha mengumpulkan bala tentara sebanyak yang mereka mampu untuk menghadapi musuh. Mereka mengira bahwa salah satu sebab kemenangan di medan perang adalah kuantitas. Lain halnya dengan Nabiyullah Yusya'. Allah membuka tanah suci lewat tangannya untuk Bani Israil setelah Musa ‘Alayhi Salam. Yusya' tidak mementingkan jumlah besar dalam menghadapi musuh. Dia lebih memperhatikan kualitas pasukan perangnya. Oleh karena itu, dia menyortir bala tentaranya dari prajurit-prajurit yang hati mereka tertambat dengan urusan dunia yang telah memenjarakan hati mereka.

Rasulullah menyampaikan kepada kita bahwa Yusya' berperang dengan bala tentara tersebut untuk melawan penduduk sebuah kota. Dia khawatir malam tiba sebelum kemenangan diraih di tangan. Dia pun memohon kepada Allah supaya menahan matahari, maka Dia menahannya sampai kemenangan terwujud. Itu adalah salah satu ayat Allah. Allah juga menunjukkan ayat-Nya yang lain, melalui tangannya manakala terungkap orang-orang yang menggelapkan harta rampasan perang dan Allah memurkai mereka.

KISAH NABIYULLAH YUNUS A.S.

PENGANTAR

Kisah Nabiyullah Yunus mengandung keajaiban dan keunikan. Dia dibuang ke laut dan dimakan ikan. Di sanalah dia berdoa kepada Allah untuk memohon pertolongan-Nya. Maka Dia menyelamatkan dan menjaganya dari kebinasaan. Dia memerintahkan ikan agar memuntahkannya di tepi pantai.

Hadis ini mengandung tambahan keterangan dari apa yang disebutkan oleh Al-Qur'an tentang kisahnya. Ia menjelaskan sebab-sebab mengapa Yunus marah, lalu naik perahu menjauh dari keluarga dan negerinya.

WAFAT NABIYULLAH DAWUD A.S.

PENGANTAR

Hadis ini berkisah tentang wafatnya hamba shalih dan Nabi terpilih, Dawud ‘Alayhi Salam, juga seorang raja agung dan pemimpin yang ditaati. Malaikat maut masuk ke rumahnya tanpa izinnya, dia menunggu Dawud yang pulang dari bepergiannya. Dia mencabut nyawanya tanpa didahului penyakit yang menimpanya, tanpa musibah yang turun kepadanya. Ini mengandung koreksi terhadap berita tentangnya dalam Taurat dan pembebasan untuknya dari klaim para penulis Taurat bahwa orangorang dekat Dawud membawa gadis cantik pada waktu Dawud sakit lalu wanita itu tidur di pangkuannya untuk memperoleh kehangatan.

NABIYULLAH SULAIMAN DIBERI SETENGAH BAYI

PENGANTAR

Nabi menyampaikan kepada kita bahwa Nabiyullah Sulaiman bersumpah untuk menggauli sembilan puluh sembilan istrinya. Masing-masing istri melahirkan seorang penunggang kuda untuk berjihad fi sabilillah. Tetapi tidak ada yang melahirkan kecuali satu istri. Dan itu pun hanya setengah manusia, karena dia tidak berucap ’insya Allah.’

KISAH DUA ORANG IBU YANG ANAK SALAH SEORANG DARI KEDUANYA DICURI SERIGALA

PENGANTAR

Kisah ini memaparkan kepintaran Nabiyullah Sulaiman yang luar biasa dalam mengungkapkan kebenaran dalam sebuah persengketaan tanpa bukti-bukti yang membimbing kepada pemilik hak. Sulaiman menampakkan bahwa dirinya hendak membunuh bayi yang diperebutkan oleh dua orang wanita yang masingmasing mengklaim sebagai ibunya. Maka terbuktilah siapa ibu yang sebenarnya, yang merelakan anaknya untuk lawannya agar bayi itu tidak dibunuh demi menjaga hidupnya padahal lawannya itu bersedia menerima bayi yang akan dibelah dua oleh Sulaiman.

NABIYULLAH AYYUB, IMAM ORANG-ORANG SABAR

PENGANTAR

Ayyub adalah hamba shalih dan teladan kesabaran. Kisahnya diceritakan untuk menghibur orang-orang yang ditimpa musibah, baik pada diri mereka, keluarga dan harta. Dia dulu sehat lalu sakit, dulu kaya lalu miskin, pemilik keluarga dan anak lalu Allah mengambil keluarga dan anaknya. Dia menjalani semua itu dengan kesabaran yang baik, tidak mengaduh, dan tidak meratap. Ujiannya berlangsung lama. Semangatnya tidak berkurang karena ujian yang panjang itu. Kemudahan datang dari Allah ketika Ayyub memanggil-Nya dan berdoa kepada-Nya. Allah mengembalikan kesehatannya, mengembalikan harta dan anaknya dua kali lipat dari yang sebelumnya. Kisahnya menjadi cerita yang menghiasi bibir sesudahnya. Kisah seorang imam orang-orang yang sabar, Ayyub Nabiyullah.

Wednesday, January 12, 2011

NABI YANG MEMBAKAR DESA SEMUT

PENGANTAR

Merusak tidak disukai oleh Allah, bahkan merusak pohonpohon dan hewan-hewan juga tidak boleh. Oleh karena itu, Allah melarang berbuat kerusakan di muka bumi. Di antara pengrusakan itu adalah pengrusakan terhadap tanaman dan binatang. Pada hari Kiamat seorang hamba akan ditanya tentang burung kecil yang dibunuhnya tanpa alasan yang benar.

Termasuk dalam hal ini adalah apa yang disampaikan oleh Rasulullah tentang teguran Allah kepada salah seorang Nabi-Nya. Para Nabi memiliki tempat tersendiri di sisi Allah, tetapi ini tidak menghalangi untuk meluruskan mereka jika tindak tanduk mereka keliru walaupun itu remeh. Benar, Allah menegur Nabi atas tindakannya yang membakar sebuah desa semut, hanya karena seekor semut menggigitnya.

NABI YANG TAKJUB KEPADA KAUMNYA

PENGANTAR

Inilah kisah seorang Nabiyullah yang diberi umat yang banyak jumlahnya. Dari umatnya itu dia membentuk pasukan yang besar, banyak jumlahnya, dan tangguh. Apa yang dicapai oleh umatnya sangatlah menakjubkannya, begitu pula kekuatannya. Dia berkata, "Siapa yang bisa melawan dan menghadang mereka?"

Maka Allah membinasakan tujuh puluh ribu dari kaumnya akibat ujub yang ada padanya.

ISA MENDUSTAKAN KEDUA MATANYA DAN MEMBENARKAN PENCURI

PENGANTAR

Kisah ini hanya sepotong dan pendek, tetapi berharga sekali. Kisah ini menunjukkan sejauh mana para Nabi dan Rasul dalam urusan ta’dzim kepada Allah. Isa melihat seorang yang mencuri, lalu pencuri ini bersumpah dengan nama Allah bahwa dia tidak mencuri, maka Isa mendustakan kedua matanya dan mempercayai pencuri itu.

SUAMI ISTRI YANG KELAPARAN LALU ALLAH MEMBERIKAN RIZKI UNTUK MEREKA MAKAN

PENGANTAR

Ini adalah kisah tentang suami istri yang shalih. Kelaparan menimpa mereka berdua, lalu si istri berdoa kepada Allah agar merizkikan sesuatu yang bisa mengusir rasa lapar dan menutupi hajatnya. Maka Allah merizkikan rizki sebagaimana dalam hadis ini.

ORANG-ORANG DI MANA ALLAH MENGHIDUPKAN ORANG MATI UNTUK MEREKA

PENGANTAR

Ini adalah kisah tentang sekelompok orang dari kalangan Bani Israil. Mereka ingin mengetahui sesuatu tentang kematian dari orang yang telah merasakannya dan merasakan sekaratnya. Lalu mereka memohon kepada Allah agar menghidupkan seorang yang telah mati untuk mereka di salah satu kuburan mereka. Maka Allah menghidupkan seorang laki-laki yang memberitakan kepada mereka tentang panasnya kematian yang belum reda darinya sampai hari itu, padahal dia telah mati seratus tahun.

KERA YANG MEMBUANG SEPARUH WANG KE LAUT

PENGANTAR

Inilah kisah seekor kera yang mengikuti seorang pedagang yang culas. Dia mencampur khamr yang dijualnya dengan air. Suatu hari, kera ini mengambil harta pedagang dan membawanya ke atas tiang perahu. Kera ini membagi harta itu dengan adil. Satu dinar dilemparkan ke laut dan satu dinar dilempar ke perahu; ia membaginya menjadi dua bagian. Kera ini menenggelamkan harta yang didapat oleh pedagang ini sebagai imbalan atas kecurangannya yang mencampur khamr dengan air, dan kera ini menyisakan separuh harta yang berhak didapat oleh pedagang itu dari khamr.

KISAH SAPI YANG BERBICARA KEPADA PENUNGGANGNYA DAN SERIGALA YANG BERBICARA KEPADA PENGGEMBALA

PENGANTAR

Ini adalah berita dari orang yang jujur dan dipercaya, yang tidak berbicara dari hawa nafsu tentang sebuah perkara yang unik dikarenakan ia menyelisihi kebiasaan manusia. Beliau memberitakan bahwa seekor sapi berbicara kepada pemiliknya manakala dia menyalahi adat kebiasaan umum. Penunggang itu menaiki punggungnya, dan sapi ini mengingkarinya karena dia menyelisihi sunnatullah pada dirinya.

Nabi kita juga menyampaikan tentang seekor serigala yang berbicara kepada penggembala yang mengambil seekor domba darinya setelah ia hampir memangsanya.

Percaya kepada berita seperti ini adalah wajib, karena ia termasuk iman kepada yang ghaib di mana orang-orangnya dipuji oleh Allah. "Dan orang-orang yang beriman kepada yang ghaib." (QS. Al-Baqarah: 3). Dan yang dimaksud dengan perkara ghaib adalah perkara ghaib yang disampaikan oleh dalil shahih dari Allah dan Rasul-Nya.

KISAH BOCAH DALAM GENDONGAN YANG BERBICARA MEMOHON KEPADA ALLAH AGAR TIDAK MENJADIKANNYA SEPERTI ORANG YANG SOMBONG

PENGANTAR

Rasulullah menyatakan bahwa ada tiga bayi yang bisa berbicara sepanjang sejarah manusia. Yang pertama adalah Isa ‘Alayhi Salam. Kisahnya disebutkan dalam Al- Qur'an. Yang kedua adalah bayi Juraij dan kisahnya akan dijelaskan kemudian, dan yang ketiga adalah bayi yang menyelisihi harapan ibunya.

TIGA ORANG YANG TERJEBAK DI DALAM GUA

PENGANTAR

Kisah ini membimbing kita kepada jalan keluar jika kita diliputi oleh kesulitan-kesulitan dan tali asa dari para hamba telah terputus. Dalam kondisi ini terdapat pintu di mana tidak ada harapan yang putus darinya. Dia selalu hadir. Dia berkuasa selama-lamanya, menjawab orang yang dalam kesulitan jika dia berdoa kepada-Nya, dan menghilangkan kesengsaraan. Dalam hadis ini Rasulullah menyampaikan kisah tiga orang yang masuk ke dalam gua, lalu sebuah batu besar jatuh dan menutup pintu gua. Maka masing-masing ber-tawassul kepada Allah dengan amalan paling mulia yang dilakukannya dan berdoa kepada Allah dengan amalan tersebut. Allah mengabulkan doa mereka. Dia mengangkat musibah dan menghapus kesulitan mereka.

KISAH AWAN YANG DIPERINTAHKAN UNTUK MENYIRAM KEBUN SEORANG LAKI-LAKI

PENGANTAR

Sesungguhnya alam semesta ini milik Allah. Allah adalah Tuhannya, Penciptanya, dan Pengaturnya. Jika seorang hamba berjalan lurus di atas perintah-Nya, maka Allah akan memerintahkan alam agar menjaganya dan melakukan sesuatu yang mengandung kebaikan dan kemaslahatannya. Hadis ini menjelaskan berita tentang seorang petani shalih di mana Allah memerintahkan awan untuk menyiram kebunnya, karena petani ini lurus berjalan di atas perintah-Nya. Hal ini tidak khusus untuk petani tersebut. Siapa pun yang seperti dirinya, niscaya Allah akan memberkahi apa yang diterimanya.

KISAH ORANG YANG DICINTAI OLEH ALLAH KARENA KECINTAANNYA KEPADA SAUDARANYA

PENGANTAR

Ini adalah kisah seorang laki-laki yang pergi dari negerinya ke negeri lain. Dia tidak mempunyai tujuan kecuali hanya untuk mengunjungi saudaranya fillah (seagama) yang tinggal di negeri yang ditujunya itu. Lalu Allah mengutus seorang Malaikat di jalannya yang menjelma dalam wujud seorang laki-laki untuk menyampaikan kecintaan Allah kepadanya karena dia mencintai saudaranya.

KISAH ORANG YANG MEMBERI MINUM ANJING YANG KEHAUSAN LALU ALLAH MENGAMPUNINYA

PENGANTAR

Dua kisah dari seorang laki-laki dan wanita. Keduanya melihat anjing yang kehausan. Maka keduanya memberinya minum. Allah berterima kasih kepada keduanya dan mengampuni dosa-dosanya. Begitulah, berbuat baik kepada binatang bisa menjadi sebab diampuninya dosa-dosa dan mendekatkan seorang hamba kepada Allah.

ORANG YANG DIMAAFKAN OLEH ALLAH KARENA DIA MEMAAFKAN HAMBA-HAMBA ALLAH

PENGANTAR

Ini adalah kisah seorang laki-laki yang tidak mempunyai amal shalih manakala Malaikat maut datang untuk mencabut nyawanya. Dalam urusan dagang, dia memaafkan orang-orang yang bersangkutan dengannya. Jika dia memberi hutang dan waktu pembayaran telah tiba, maka dia memberi kesempatan kepada orang yang mampu hingga dia bisa membayar dan memaafkan orang yang dalam kesulitan. Yang dia harapkan dari perbuatannya ini adalah agar Allah memaafkannya. Maka Allah pun memaafkan dan mengampuni dosa-dosanya karena sifat pemaafnya dalam bermuamalah.

ORANG YANG MASUK SURGA LANTARAN MENYINGKIRKAN SESUATU YANG MENGGANGGU DARI JALAN KAUM MUSLIMIN

PENGANTAR

Rasulullah menyampaikan bahwa iman memiliki tujuh puluh lebih cabang, dan paling tinggi adalah ucapan 'La Ilaaha Illallah', sedangkan yang paling rendah adalah membuang sesuatu yang mengganggu dari jalan. Dalam kisah hadis ini Rasulullah menyampaikan tentang seorang laki-laki yang dimasukkan Surga oleh Allah hanya karena dia menyingkirkan dahan berduri dari jalan kaum muslimin sehingga tidak mengganggu mereka.

PEMBUNUH SERATUS NYAWA

PENGANTAR

Laki-laki ini tenggelam di dalam dosa. Dia telah membunuh seratus orang. Membunuh adalah perkara besar di sisi Allah, dosa agung di sisi-Nya. Akan tetapi, tidak ada dosa di mana pelakunya tidak tercakup oleh rahmat Allah. Allah mengampuni seluruh dosa jika seorang hamba kembali kepada-Nya dan bertaubat. Manakala laki-laki yang bermandikan darah seratus orang ini mengetuk pintu Tuhannya dengan benar, dia kembali kepada-Nya dengan penuh taubat. Maka Allah mengampuni dan menyayanginya.

ORANG YANG KEHILANGAN UNTANYA DI TANAH YANG SUNYI

PENGANTAR

Ini adalah kisah seorang laki-laki yang kehilangan untanya di tanah yang sunyi lagi sepi. Lalu dia tidur, tapi tiba-tiba unta itu sudah berdiri di depan matanya. Saking bahagianya dia berucap, "Kamu adalah tuhanku dan aku adalah hambamu." Rasulullah telah menyampaikan bahwa Allah lebih berbahagia terhadap taubat seorang hamba daripada orang dengan untanya yang kembali ditemukan. Ini

ORANG YANG BERHUTANG SERIBU DINAR

PENGANTAR

Ini adalah kisah dua orang laki-laki dari kalangan hartawan. Keduanya tinggal di sebuah kota di pesisir pantai. Mayoritas penduduknya berprofesi sebagai pedagang. Salah satu dari keduanya terpaksa meminjam seribu dinar dari yang lain. Pemilik wang memberinya seribu dinar hutang tanpa saksi dan tanpa penjamin, karena merasa cukup dengan kesaksian dan jaminan Allah. Penghutang pergi membawa wang itu menyeberangi laut demi tuntutan profesi, yaitu perniagaan. Ketika waktu pengembalian telah dekat, dia tidak menemukan perahu yang mengantarkannya ke kotanya, lalu dia mengambil kayu dan melubanginya. Wang itu diletakkan di lubang itu. Setelah ditutup rapi, kayu itu dilemparkan ke laut dengan diiringi doa agar Allah menyampaikannya kepada pemiliknya. Allah mengabulkan doanya dan mewujudkan harapannya.

ORANG YANG SEDEKAHNYA SALAH ALAMAT

PENGANTAR

Apabila seorang hamba menjalankan perintah Allah, maka tidak ada dosa jika dia salah dalam apa yang dilakukannya. Allah tidak mengurangi pahalanya dan tidak menyia-nyiakan balasannya. Dalam hadis ini Rasulullah menyampaikan kepada kita tentang seorang laki-laki yang bertekad untuk bersedekah secara diamdiam. Dia bersedekah selama tiga malam. Satu kali sedekahnya jatuh di tangan pencuri. Kali kedua, di tangan wanita pezina. Dan di tangan orang kaya pada kali ketiga. Hal itu membuatnya sedih dan gelisah. Maka, dalam mimpi dia didatangi dan dikatakan bahwa sedekahnya telah diterima, dan dijelaskan kepadanya bahwa sedekah kepada mereka yang tidak berhak menerimanya mengandung pelajaran dan faedah.

BAREL EMAS

PENGANTAR

Selalu ada dalam sejarah manusia kemunculan kisahkisah teladan yang luhur. Para pahlawannya menolak harta dan tidak tamak kepadanya, karena mereka takut itu adalah harta haram. Ini adalah kisah dua orang lakilaki yang saling menolak sepenuh barel emas. Masingmasing mengklaim bahwa itu adalah milik temannya dan bukan milik dirinya. Pengadil yang mereka angkat memutuskan dengan keputusan yang unik. Dia mengisyaratkan agar menikahkan putra salah seorang dari keduanya dengan putri yang lain dan membiayai keduanya dari harta itu.

JURAIJ AL-ABID

PENGANTAR

Kisah Juraij adalah kisah besar yang mengandung pelajaran-pelajaran dan nasihat-nasihat. Juraij adalah seorang ahli ibadah yang shalih di kalangan Bani Israil. Dia membuat ibunya kesal karena dia mendatanginya selama tiga hari agar kedua matanya bisa melihatnya dan kedua telinganya bisa menyimak pembicaraannya. Setiap kali datang, dia pulang dengan tangan hampa karena Juraij sibuk dengan shalat dan ibadahnya. Maka ibu Juraij berdoa atasnya dan Allah mengabulkan doanya. Ibunya mendoakan agar Juraij tidak mati sebelum melihat wajah wanita pezina. Lalu seorang wanita pezina menuduh Juraij telah melakukan zina dengannya. Dia mengklaim bahwa Juraij adalah ayah dari bocah yang dilahirkannya. Akan tetapi, Allah menyelamatkan Juraij karena keshalihan dan ketaqwaannya. Allah membuat bocah yang masih merah bisa berbicara. Dia memberitahu bapak yang ia diciptakan dari airnya. Dengan itu Allah menjawab doa ibunya dan membebaskannya dari tuduhan wanita pezina karena keshalihannya.